Nada dan Suara

...
3:01 PTG

Ulama tak boleh masuk politik?? - malaysiakini

Salam para bloggers dan para pembaca..

Saja saja saya menulis atas fikiran sendiri kerana 2-3 hari ini saya asyik memaparkan kisah pergelutan dan konflik politik di negeri perak. Bagi saya mudah. Manusia merancang,Allah merancang maka perancangan Allah yang lebih baik.

Hari ini saya berkesempatan sedikit berlegar-legar mencari maklmumat politik di negeri perak. Saya terjumpa satu artikel yang saya rasa amat menarik juga untuk kita bincangkan bersama.

Dengan bermodalkan tajuk ulama politik, saya dapati penulis ini tidak faham apa yang sebenarnya di tulisnya. Dengan bermodalkan gambar-gambar Nik Abdul Aziz ,penulis nampaknya menghentam kromo Nik Aziz tanpa mengetahui peribadi sebenar Tuan Guru ini. 

     Saya secara peribadi tidak kenapa dan mengapa dia mengatakan ulama dan politik tidak boleh bercampur. Mungkin dia ( saudara atau saudari-saya tak tahu jantinanya,sekadar dia meletakkan gambar seorang anak kecil di profilenya ) saya katakan mungkin mempunyai masalah dalam menilai yang mana satu ulama politik yang menghancurkan agama dan ulama politik yang menjaga agamaNya.

  Entahlah..sedari dia seorang perempuan,saya akur yang dia tidak lari dari mebuat kesilapan. Saya juga sendiri sering berlaku silap. Tapi dalam hal agama jangan kita membuat silap. Nasihat saya bila tuan puan membaca blognya,tak usahlah di komen,kerana komen saya sendiri yang mahu kepastian darinya tidak di lepaskan penerbitannya. Tidak mengapa,saya tidak berkecil hati.

    Bagi saya mudah,jika apa yang di dakwanya terhadap Nik Abdul Aziz tidak benar,maka dia sendiri yang menanggung akibat.

        Sudah saya ceritakan melalui komen-komen saya di blog siasah tentang siapa Nik Abdul Aziz. Saya bukan pemujanya.  Jauh sekali taasub denganya. Cuma kadar taasubnya saya kerana dia benar-benar ingin melaksanakan HUKUM ALLAH yaani HUDUD. Carilah dalam Al- Quran dan hadis tentang penegasannya.  Banyak dan sangat qoti'e. Juga hal Allah mencarut. Sudah saya terangkan di dalam komen di siasah daily.  Ada beberapa lagi isu sensasi yang di keluarkan oleh Tuan Guru yang saya masih lagi mengkajinya berdasar Al-Quran dan Hadis.

   Pembaca yang saya muliakan..

  Bukan niat saya nak menyakiti hati sesiapa.  Tapi dalam arena blog ini juga ada adab. Masuk ke dalam sesuatu blog yang berasaskan ilmu agama,hendaklah memulakan salam. Saya respect dengan sahabat saya yang memang pro melayu. Kenapa saya kata pro melayu? Memang apa saja yang dia huraikan,melayunya takkan hilang. Bukan itu saja. Di bengapnya saya dan mengatakan saya banyak makan semut!  Huhu.. Saudara saya ini selalu menyerang saya dengan komen tanpa memberi salam. Tapi alhamdulillah... Sekarang dia saya hormati kerana dia sudah memulakan salamnya dan tidak lagi dengan cara mencerca.. tahniah gomo

   Semua yang berlaku ada hikmah. Allah mengatur semuanya begitu cantik. Semua tatacara dan adab susila para blogger bukanlah kerana dia melayu tetapi ianya semua datang dari Islam yang suci. Kerana islamlah,melayu jadi baik tuturnya. Kerana islamlah,melayu menjadi sopan dan malu. Kerana islamlah,melayu menutup aurat. Tapi atas dasar global,melayu cuba jadi jaguh. Kerana global,melayu sudah mula buka aurat. Sila rujuk evolusi pakaian melayu di blog saudara gomo.Cuba tunjukkan saya kitab melayu yang menunjukkan semua ini bermula dari melayu?? Ada? 

  Semua kesopanan,kecantikkan dan peradaban itu datang dari ISLAM yng dibawa junjungan besar kita Muhammad S.A.W.  Argghhh...Pening kepala aku kalau kamu semua bawa perihal kebangsaan dalam hidup kita.  Bukankah Nabi sudah berpesan  tentang bezanya orang arab dan orang ajam? 

        “Wahai manusia! Sesungguhnya tuhan kamu sama, bapa kamu sama (Adam). Ketahuailah! Tiada kelebihan orang arab ke atas a’jam (yang bukan arab), atau a’jam ke atas arab, atau yang berkulit merah ke atas yang berkulit hitam, atau yang berkulit hitam ke atas yang berkulit merah melainkan ketakwaan” (Riwayat Ahmad dan al-Baihaqi, dinilai hasan oleh al-Albani).

   NOKTAH!!!

3 komen anda?:

Dr. Abdul Wahab Arbain berkata...

Salam Zulhaq,
Manusia merancang. Allah telah menentukan. Manusia merancang karana mereka tidak tahu ketentuan Allah.

Ihya berkata...

Wsalam ustaz..

Benar!!..Kalau dah tahu kenapa nak merancang? Sebab tak tahu la kena merancang..

GOMO berkata...

SALAM IHYA...
WAH..KAU LINK BLOGG AKU YE...
HE HE HE..OK LAH TU...

EMMM NI APA KES TUAN GURU AKAN ISU PENGGUNAAN NAMA ALLAH???
HARAP KAU AKAN MEMBERIKAN KEFAHAMAN DENGAN LEBIH JELAS AKAN ISU INI!!!

BUKAN APA KERANA ISU INI PADA AKU AMAT BERAT!!!

EMMM PANDANGAN IHYA???

Pengikut yang tidak taasub