Nada dan Suara

...
10:23 PTG

Ramadhon Oh Ramadhon!!

salam para bloggers serta para pembaca,

Ramadhon ini sebenarnya banyak mengungkit kenangan manis yang tak dapat saya lupakan. dari kecil hinggalah dewasa,ramadhon banyak mengajar erti kesusahan pada diri saya. Kesusahan orang yang tidak dapat makan di waktu kita kenyang dengan pelbagai makanan. Ramadhon juga adalah satu bulan dimana penganut bukan beragama islam sangat suka membeli berbagai juadah yang tidak dapat di hari hari biasa. Ramadhon jugalah ketika saya kecil,saya rasakan air satu kolam di bilik mandi seumpama air sirap.(haha) Teringat masa kecil dahulu,peritnya waktu belajar puasa,saya sering mandi. Perbuatan itu selalu di tegur ummi. Sehinggakan pada satu masa,saya tidak dapat menahan dahaga,saya minum air kolam di bilik air. Ummi menegur "dzul,jangan mandi lama sangat,nanti batal puasa!!" seraya saya menjawab "iyolah mak,den nak keluar lah ni,uhuk,uhuk," sambil terbatuk akibat mendengar ummi memberi amaran. " Ha!! Ekau tak poso ko? Tu batuk tu? Minum air kolam yo?" Aduhh...malunya saya mengenangkan peristiwa hitam itu. Nak buat macam mana? saya budak masa itu. Tak tahu apa erti puasa.
Peristiwa ini pula berlaku 3 tahun lepas,yang ini lagi saspen. Biasanya bulan ramadhon,ummi berniaga air soya. Ntah macam mana,petang itu adik saya pula yang menggantikan ummi menjual air soya dan ruz bil laban(sejenis manisan arab). Untuk pengetahuan umum,bulan puasa ini biasanya suhu kesabaran seseorang mudah tercalar. nak jadi cerita ada seorang lelaki bermata sepet bukan islam datang ke gerai. Sambil melihat juadah,sambil itulah dia makan di depan adik saya ini. Adik saya ini bukannya hendak menyalahkan lelaki ini,tetapi biasalah,mudah terliur apabila nampak orang makan.Pulak petang itu tersangat panas,ditambah kepanasan hati adik saya ini lalu menegur lelaki sepet itu dengan cara baik, "tauke,lu jangan makan sini.kita semua puasa,tadak elok ini macam" memikirkan balik kata-kata adik saya ini macam mengekang kebebasan seseorang mengamalkan cara hidup,tapi sebenarnya kalau dikaji balik kehidupan kami dikampung sebenarnya kami saling hormat menghormati antara satu sama lain. Mengikut cerita adik saya,lelaki itu memang sengaja nak menyakitkan hati adik saya dengan memakan dengan cara lahap seolah-olah mengejek kami yang berpuasa. Mulanya lelaki itu tak mengendahkan cakap adik saya. Lalu adik saya mengulangi sekali lagi perkataannya. Maka tetiba lelaki itu menempik " lu jangan macam-macam sama gua oo" adik saya yang dah panas hati dengan cara lelaki itu bercakap hanya mendiamkan diri.Maklum saja kita sebagai peniaga,malas nak banyak cerita.
Dalam masa 10 minit selepas itu,lelaki itu membawa seorang lagi lelaki sepet lalu berlaku lah pertikaman lidah. Tak di sangka lelaki yang kedua menumbuk adik saya itu dan lelaki pertama pun bersama-sama membelasah adik saya. Adik saya apa lagi,buka langkah hendak mempertahankan diri. Mana adil!! 2 lawan satu!!. Yang saya amat kesal,ramai pemerhati hanya melihat dari meleraikan!!. dalam 5 minit barulah mereka selesai bergelumang. Baju adik saya koyak rabak,lantas balik ke rumah untuk mengantikan baju yang baru. ketika balik itulah ummi saya melihat lalu menegur dan ingin mengetahui apa yang terjadi. Adik saya menceritakan dengan jujur. Ummi terus menghubungi saya dan menceritakan apa yang terjadi. Setelah di amati akan rupa dan nama orang yang menyerang,saya terus selongkar almari,cari keris pusaka.Haha..ingatkan rasanya nak jadi panglima tapi saya batalkan niat itu. Terus saya keluar ke pekan dan cari lelaki tersebut berseorangan. Akhirnya saya jumpa dia tengah minum di sebuah kedai melayu. Lantas terus saya menerpa ke arahnya. Lelaki sepet itu tidak tentu arah melihat saya datang lantas berselindung di belakang seorang pegawai polis yang saya kenal. Merayu rayu lelaki itu dan terus mengaku yang dia mabuk masa memukul adik saya tadi. Sekejap saja pekan itu sudah menjadi 'panas'. Orang sudah ramai mengerumuni saya dan memberikan kata semangat supaya terus pukul saja lelaki sepet itu. Memang..kalau di ikutkan hati,memang saya nak patah riukkan saja dia. tapi saya sedar,perbuatan saya akan menimbulkan kerumitan apabila berdepan dengan undang-undang. Dah lah saya datang menyerang,tak pasal pasal pulak kedalam. Pegawai polis yang ada disitu terus menyabarkan saya agar tidak menimbulkan provokasi. Saya naik angin lalu menempik polis itu supaya jangan masuk campur.
Akhirnya seorang pegawai polis dari balai berdekatan datang lalu memujuk saya supaya tidak meneruskan niat saya untuk memukul lelaki itu. Saya akhirnya tersedar dari amarah,kerana pegawai itu saya hormati dan merupakan sahabat baik saya lalu pegawai polis itu membawa saya ke balai untuk membuat laporan polis. Di balai polis,saya dan adik serta 2 orang lelaki sepet itu memberikan keterangan. Alhamdulillah,kemenangan memihak kepada saya kerana lelaki sepet itu memukul adik dalam keadaan mabuk. Agaknya lelaki itu telah sedar dari 'peningnya' lalu dia memeluk saya serta adik dan merayu-rayu meminta maaf. Di depan pegawai polis itu saya memberikan amaran kepadanya,agar tidak melakukan perbuatan ini dan jika berlaku juga maka lelaki sepet itu akan menerima akibatnya. Lelaki itu bersetuju dan berjanji...
Sebenarnya untuk pengetahuan semua,lelaki ini sebenarnya telah banyak kali melakukan perkara sebegini cuma nasib,kesnya tidak pernah sampai ke balai polis. Kejadian pada hari itu sampai hari ini saya ingati dan saya belajar banyak perkara berikutan kejadian itu. yang pentingnya SABAR. Juga kita perlu mempelajari seni mempertahankan diri,tak semestinya ancaman itu datang dari lelaki sepet tapi mungkin dari kaum kita sendiri. Dan peristiwa itu mengajar banyak erti kehidupan ke atas saya...

3 komen anda?:

Tanpa Nama berkata...

Salam Dzul,
Selamat sambut Ramadhan Mubarak. Semoga taqwa kita semakin meningkat.
Orang yang bertaqwa dikasihi oleh Allah, Rasul, Ibu-bapa dan seluruh mukminin sejati.
Kullu 'am wa antum bi khair!!!
Pakcik Abdul Wahab Arbain

bobby berkata...

salam akhi....heheheehhe saya tertarik perkaitan "bangsa/kaum" kita...
1.bila situasi 2 lawan 1 ...takde yang nak tolong...tolong tengok je...
2.situasi kat kedai...ramai pulak "bangsa/kaum" kita yang menyokong dan tolong...tolong api api kan tuk blasah orang tu....kekeke
-tapi Alhamdulillah akhi mengambil tindakan yang paling wajar...sib baik tak bawak keluar keris tu...tabik tabik...kekadang orang lupa "cukup lah Allah sebagai pembantuku" saya minta betulkan kalau salah keratan tafsir ayant alquran ini...tapi itu lah hakikat..berkat doa sebagai senjata lebih baik dari segala senjata...semoga romadhon kali ini lebih bermakna... ;)

ijad berkata...

salam... selamat aidilfitri 2008

Pengikut yang tidak taasub