Nada dan Suara

...
12:38 PG

"Fitnah Dan Qazaf Dalam Sejarah"

Seorang wanita (ada riwayat mengatakan wanita Yahudi) jatuh hati kepada seorang lelaki warak. Ia menggoda lelaki tersebut dengan berbagai cara, tetapi tidak mendapat sebarang sambutan. Akhirnya, wanita itu membuat aduan kepada mahkamah dengan mengatakan lelaki tersebut telah melakukan zina dengannya.

Semasa perbicaraan, wanita itu mengemukakan bukti sehelai kain yang masih lembab kesan air mani lelaki yang dimaksudkan. Namun, lelaki itu tetap tidak mengaku. Ringkasnya, mahkamah telah mendapati sabit kesalahan dan mengenakan hukuman had ke atas lelaki yang didakwa itu. Tetapi, sebelum dilaksanakan hukuman, lelaki tersebut dibenarkan pulang ke rumah menemui keluarga.

Semasa pulang lelaki itu bertemu dengan Saidina 'Ali dan menceritakan apa yang menimpa dirinya. Lalu Saidina 'Ali mengajak lelaki itu berbalik ke mahkamah dan mohon ulang-bicara. Dalam perbicaraan kali ini, Saidina 'Ali telah meminta kain yang dijadikan barang bukti dan seperiuk air panas. Saidina 'Ali mencelupkan kain itu ke dalam air panas dan mengangkat semula. Didapati beberapa ketul benda puntih pada kain tersebut. Saidina 'Ali berkata: Yang berketul-ketul ini berasal dari putih telur dan bukan air mani. Jika air mani, apabila kena air panas, maka ia akan hilang.

Dipendekkan cerita, mahkamah meminda keputusan asal kepada hukuman tidak bersalah. Wanita tersebut dibicarakan dan didapati bersalah kerana membuat aduan palsu dan tuduhan zina (qazaf).

Dari peristiwa ini lahirlah kata-kata: لولا علي لهلك عمر Maksudnya: "Jika tiada 'Ali maka binasalah 'Umar". Kerana kes ini berlaku di zaman khalifah 'Umar b. al-Khattab.

Fikir-fikirkan lah!!!

Pengikut yang tidak taasub