Nada dan Suara

...
12:14 PG

Ku lagukan rindu...

Bismillah arRohman arRohim


Aku sebenarnya bukanlah seorang penulis lirik. Juga bukan pencipta lagu. Aku dan keluargaku sangat meminati seni. Ayahku yang bermula dengan ukiran kayunya juga bakat terpendamnya dalam bidang nyanyian sering merangkul juara dalam kategori irama asli ketika zamannya. Suara ayah sering kedengaran di saluran Radio. Apa yang ku pasti di saluran Negeri.Fm dan juga THR . Betapa suara ayahku sehingga ibu mertua di kelantan cukup kenal dengan suaranya. Padahal ketika itu ,ibu mertua langsung tidak mengenali ayahku. Mok selalu mendengar suara ayah berbual bersama DJ THR ketika lewat malam,melayan mesin jahitnya. Maksudnya,ketika itu aku belum mengenali isteriku sekarang. Semuanya taqdir.. :)

 Ayahlah yang memulakan segalanya. Penyertaan pertamaku di dalam bidang nyanyian bermula seawal remaja ( ketika itu berumur 15 tahun ). Bersuara nada A minor,aku bukanlah di dalam kategori bersuara emas. Ianya biasa-biasa sahaja. Bila ku lihat ayah sering mendendangkan irama asli,aku ikut suka mendendangkannya. Mungkin di situ ayah "memaksa" aku mencuba. Malu... 

Aku memang seorang pemalu. Mereka yang berjaya memecahkan tembok malu itu akan mendapati aku sebenarnya seorang yang peramah juga seorang yang "happy go lucky". Membuatkan orang tertawa memang kegemaranku. Itulah aku. Ayah sebenarnya bukan berharap aku menjadi seorang penyanyi. Tapi melatih diriku agar berani berdepan dengan orang ramai. Ya. Titik tolak di situlah ayah mula menubuhkan satu orkes. Orkes Senandung Melayu. Aku? Bermula dari '0',aku belajar berdikit-dikit dengan mengenal "drum" dan seterusnya menjadi tulang belakang untuk pasukan orkes tersebut. Sebut apa rentak yang tidak aku pelajari. Sering aku mencaca marbakan orkes tersebut dengan rentak yang aku "rock" kan. haha. Aku memang degil. Kerana ketika waktu itu,jiwaku bukan jiwa senandung. Sering mentorku ketika itu,seorang pemain bassis ( gitar bass ) iaitu bang hanafi memberi tunjuk ajar. Nasihatnya yang tidak pernah aku lupa.."Jika kau mahu menjadi drummer terbaik malaysia,mulakanlah dengan irama asli!". 



OSM ( Orkes senandung melayu ) sangat popular ketika itu di kalangan warga pertengahan. Pencapaian terbaikku ketika itu, aku pernah di jemput untuk mengiringi satu kumpulan nasyid wanita untuk di persembahkan di hadapan ke bawah Duli Permaisuri Tuanku. Malu rasanya. Di beri penghormatan sebegitu rupa. Walau ketika itu aku rasa panas hati dengan gelagat pemain violin yang kalut menggesek biolanya. Lain lagu,lain chord. Cis!..

Zaman kegemilangan orkes ini cukup menghiburkan. Di sini aku pelajari dan menyedari bahawa aku telah banyak membawa manusia melupakan Tuhan. Keluarnya aku dari orkes ini ketika itu amat tidak di sukai oleh ahli-ahlinya. Tapi mereka tetap menghormati. Terkadang aku rasa gian ingin menghentam "snair" atau "cymbal" maka aku akan menghubungi mereka untuk turut serta. Ianya hilang terus,tenggelam di bawa arus kemodenan muzik terkini. Biarkan ia berlalu. 

Ku lagukan rindu.

Menyedari usia yang semakin bertambah setiap saat,aku cuba untuk kembali dengan belajar menulis lirik. Ianya tidak susah seperti di jangkakan. Menulis lirik umpama menulis sajak. Mencipta nada itu yang susah. Membunyikan lirik seiring nada itu yang payah. Jika tiada pengalaman mengenali not-not muzik asas maka semuanya akan kelu. Juga jika tiada ilmu dalam memainkan alat muzik bernota juga semua tidak akan menjadi. Syukur aku sempat mempelajarinya. 



Inilah lirik yang di adaptasi dari sajak yang aku cipta. Aku mengambil iktibar almarhum Zubir Ali yang melagukan lagu ketuhanan terhebat hasil adaptasi sajak almarhum Chairil Anwar. Jika pembaca rajin menyemak di sini atau telah "khatam" penulisan blog ini,pasti akan jumpa lirik yang aku ciptakan ini dari sajak tersebut. Tapi lirik ini masih "kasar" . Aku pernah cuba membuat rakaman lagu ini dengan petikan gitar. Alhamdulillah ianya menjadi. Tapi aku rasa masih ada kekurangannya. Ya! Aku perlu duet dengan seseorang. Lagu ini perlu dinyanyikan secara Duo. Nadanya wajib tinggi rendah. Ada 2 insan dalam fikiranku. Mereka adikku. Insya Allah. Akan aku usahakan secepat mungkin. Bukan untuk di jual. Tidak terniat mahu apa-apa. Ianya untuk satu kepuasan. Kepuasan jiwa meruntun kasih Tuhan. Tuhan kurnia kifarah pada diri untuk insaf. Ianya sungguh dramatik. Melankolik. Sangat berepisod. Walau permulaan terciptanya lirik "bersajak bagai" ini terhasil bukan pada waktunya,namun penghasilan lagu ini sebenarnya ada maksud sesuatu pada mereka yang memahami. Sungguh..untuk mereka yang memahami. Tulus..Untuk mereka yang mengerti. Kurang lebih maksudnya seolah olah mahu bercinta tetapi cinta Tuhan itu lebih Agung. Mahu menolak cinta manusia tapi hati kata mahu. Ianya dalam keadaan serba salah. Ianya termaktub syar'ie. Allah...Allah...Allah..Cukuplah rindu ini....

Di sini  aku sertakan link rakaman awal lagu ini. Jangan banyak bunyi jika ianya tidak memuaskan hati pembaca kerana ianya di cipta bukan untuk di hargai. 

----> https://www.facebook.com/photo.php?v=1379540915622302&l=7725968141792751365

Pengikut yang tidak taasub