Nada dan Suara

...
10:23 PTG

Aku

Bismillah arRohman arRohim

Solawat dan salam ke atas Rosul junjungan serta ahli keluarganya,para sahabat dan tabi'in.



Aku  ( bukan seperti novel pada gambar )di lahirkan atas rasa cinta dan kasih ibu dan ayah pada tanggal 15 Dzul Qa'idah 1398 Hijriyyah. Di besarkan dengan suasana kampung dan sering berpindah-randah ( ayah merupakan pegawai perhutanan ). Mendapat pendidikan awal di sekolah rendah di kampung,menengah di rembau dan melaka. Tamat persekolahan,terus bekerja dengan keluarga yang sejak dari tahun 50an sudah memulakan perniagaan.

Usia remajaku sebenarnya sama seperti remaja-remaja sekarang. Hidup di kampung di cemari dengan "tujahan budaya" bandar yang dibawa oleh mereka yang pulang ke kampung. Kami kenal "rx-z". Di mulakan dengan kapcai lalu merempit menyusahkan penduduk kampung dengan nada bunyi yang membingitkan di tengah malam hari. Di campur dengan bau-bauan asap ekzos yang memeritkan hidung. Di sini kami belajar erti modifikasi. Berangan-angan ingin juara sepanjang masa. Ah!.. Kenangan ini sentiasa terpahat di kala jenteraku sering di nobatkan sebagai juara. Ada ketikanya juara,ada masanya naib juara. Tempat ketiga jarang sekali. Terkadang tempat ke empat kerana enjin motor ku "jem panas".

Waktu perubahan dimensi dan peralihan dari jahat kepada baik pun berlaku. Ianya bermula seawal tahun 98. Ketika itu Dato Seri Anwar Ibrahim di "canang" sebagai sodomi dan perasuah. Aku juga tergolong sebagai remaja yang percaya dengan berita ini. Allah swt menyelamatkan hati keluarga kami dari tergelincir mempercayai satu cabang berita. Road show ceramah demi ceramah kami hadiri. Dari situ banyak maklumat mengenai politik tanah air yang dapat di bongkar. Cari apa saja beritanya. Taip sahaja. Begitu mudah. Aku mengenali apa itu jemaah. Aku mengenali Tuan guru Nik Abd Aziz,Tuan Guru Hadi Awang Muhammad,Tuan guru Harun Din juga para ulama' luar negara. Aku dapati mengenal segala maklumat di internet dan di realisasikan dengan hadir ke majlis-majlis usrah serta tarbiyyah. Indahnya saat ini. Dan kami mohon agar kami mati dalam perjuangan ini. Perjuangan yang tidak akan henti selagi Islam tidak memerintah dengan hak. Dan sini segalanya bermula. Dari sini aku mula belajar mendalami ilmu agama yang selama ini aku tinggalkan. 

Taip?

Ya. bercerita mengenai menaip,aku mengenali  dunia internet seawal tahun 1996. Medium utamaku ketika itu hanya "mirc" ( malaysian internet relay chat,agaknya?  ) . Aku memulakan penulisan di internet sebetulnya melalui pentas "blogger" . Di situ aku mengenal hujjah. Di situ aku mengenal apa itu politik dan di situ aku mengenal cinta palsu. Di situ aku mengenal siapa lawan dan siapa kawan. Dunia maya memang indah. Terbuai-buai. Dan di situ juga aku menghadapi sketsa "antara 2 darjat". Pernah di nafikan hak berumah tangga kerana perbezaan taraf pendidikan sebanyak  2 kali oleh keluarga yang golongan agamawan dan juga golongan pertengahan. Memang cara hidupku tidak suka meneruskan hubungan yang berlama-lamaan di alam maya. Aku suka merealisasikannya di alam sebenar. Aku bukan segelintir orang yang suka mempermainkan. Di permainkan selalu. Itulah yang sering ku di alami. Tidak memakai sepatu ku maka tidak akan tahu ukuran sebenar.

Aku berkahwin dengan gadis pilihan hatiku. Juga aku kenal di alam maya. Kami realisasikan dengan pernikahan pada tanggal 20 sha'ban 1425 hijrah. Ianya amat mudah. Allah memudahkan segalanya. Hingga ke hari ini kami kekal dan aku bermohon ianya kekal sehingga ke syurga dengan takdirNya. Cukup tentang kisah perkahwinanku.

Keluarga ku yang besar.

Salsilah keluargaku dari sebelah emak amat rumit hendak diceritakan. Tapi nenek hanya menceritakan bahawa keluarga sebelah perempuan adalah waris dari keturunan Dato Undang yang pertama iaitu Wan Sitiawan. Kampung asal kami di kampung balik bukit,simat. Di situlah bermulanya susur galur. Manakala sebelah arwah atukku pula dari bugis. Keluarganya banyak bertaburan di port dickson,berhampiran kota lukut. Dari sebelah ayah,semuanya berasal dari rembau. Keturunan sebelah ayah juga bertaburan seluruh hampir seluruh alam. Terkini, pakcik yang berada di venice,Italy. Hampir 10 tahun beliau di sana. Sering dia menghubungiku jika mahu A.P.. Haha..tak mahulah.. :)

Keluarga kami menguruskan satu empayar perniagaan yang di mulakan sejak tahun 50an lagi. Dan ianya berterusan sehingga sekarang. Kami jatuh dan naik dengan kehendak Allah. Ianya di mulakan oleh arwah atuk. Sungguh,arwah atuk banyak mengajar kami erti kehidupan. Aku sendiri sering menghabiskan masa bersamanya. Teringat kepala ku yang nyaris di sekeh akibat kemarahan arwah kerana tidak berpuas hati dengan sikap ku ketika remaja. Indah sungguh saat itu. Saat arwah membela ratusan ekor itik,telurnya ribuan biji. Membela itik di musim padi mengakibatkan haiwan itu rajin bertelur. Yang jadi mangsa ketika kenduri nikahnya ibu saudara adalah kami. Ya!! Kami jadi "superman" beraksi terbang menangkap itik yang sememangnya lagi handal terbang!


Maut yang indah

Arwah atuk meninggalkan kami 1 tahun selepas di kesan mengidap barah paru-paru. Teringat keadaannya ketika itu. Dia cukup bersemangat meneruskan sisa hidup. Arwah tidak pernah meninggalkan solat,baik fardhu baik sunat. Sehinggakan aku teringat satu peristiwa,dia menjawab salam dan menyuruh masuk kepada seseorang yang kami tidak nampak kehadirannya. Saat selepas asar ketika arwah berada di atas kerusi roda untuk di wudukkan oleh anak perempuannya,sempat dia menampar tangan makcik kerana menjangkakan Uwan yang mewudukkan. Masa itu dia sungguh sakarat. Dan masih sempat untuk solat. Selepas asar,sahabat baik ku,Ustaz Khedr dari Maahad sampai ke rumah, Ketika itu sudah ramai tetamu di rumah untuk mendoakan kebaikan untuk atuk. Ketika itu kami tidak putus membisikkan kalimah "Allah" pada telinganya. Dia pergi dengan tenang. Kami sekeluarga menangisi pemergiannya. Jenazahnya di solatkan di masjid . Sungguh ramai yang menyolatkan arwah. Ianya jadi satu sejarah bagi kami. Itulah rezki untuk arwah. Setiap pesanannya kami genggam erat. Jangan sesekali menipu pelanggan dan jangan ambil walau 1 sen dari mereka.

Sebenarnya arwah ketika hayat merupakan khadam bagi ulama tersohor di daerah ini. Pengetahuan agamanya di perolehi sepanjang menghantar pergi dan balik setiap kali pengajian berlangsung di tempat-tempat yang di arahkan oleh ulama tersebut. Oleh pengetahuan agama itulah dia menurunkan kepada anak cucunya untuk pedoman.



Beberapa tahun selepas kematian arwah atuk,keluarga kami pernah menganjurkan majlis kuliah agama dan menjemput seorang ulama besar dari indonesia,sebetulnya dari Acheh Darul Salam iaitu Profesor Doktor Muhibbuddin Waly. Ulama besar ini kami sekeluarga santuni dan menyiapkan tempat tidur untuknya serta rombongannya. Keesokkan malamnya beliau menyampaikan kuliah untuk keluarga dan hadirin yang kami jemput. 3 hari kemudian,salah seorang ahli keluarga kami bermimpi bahawa rumah kami di kelilngi air,seolah-olah Rumah ini menjadi satu pulau. Tidak kami endahkan kerana mimpi adalah mainan tidur. Sehinggalah pakcik dan aku bermimpi akan arwah atuk..pagi itu kami semua bertangis-tangisan. Rindu dengan arwah... Semoga Allah swt menempatkan ruhnya di kalangan ruh orang beriman.


Mengingati mati itu nikmat pada sesiapa yang mengenali maut. Mengingati kematian bukanlah merendahkan moraliti hidup. Bagi bukan islam,mengingati mati merupakan suatu perkara yang melemahkan jiwa. Tetapi bagi muslim,ianya suatu perkara yang enak untuk dibahaskan. Membahaskan perihal maut menguatkan jiwa. Teranjak hati untuk terus maju ruh dan jasad. Para pendakwah yang bijak akan menggunakan peluang dan ruang untuk membahaskan hal maut agar jiwa jadi tenang,samada jiwa penyampai atau jiwa pendengar amnya. 

Bersambung..

Pengikut yang tidak taasub