Nada dan Suara

...
12:43 PG

Tapisan Hidup..


Bismillah ar Rohman ar Rohim

Solawat serta salam kepada Junjungan Nabi Muhammad saw serta ahli keluarganya. Sesungguhnya cinta Baginda kepada Dia amat berbeza dengan cinta kami insan biasa yang bertatih untuk mencintaiNya.Terkadang jatuh,tidak terkira lalai. Sungguh,aku jauh dari apa yang kau sarankan jalannya untuk kami semua ikuti. Benar,mengikuti jalanmu amat payah sekali. Berbahagialah pada mereka yang berjaya.


Hari ini,16 Muharam 1435 Hijriyah. Tidak ada apa yang istimewa. Aku menunggu sesuatu. Menunggu akan rezeki dan rahmat atas segala usahaku selama ini. Aku menunggu akan saat ianya berlaku. Aku yakin ianya akan berjaya. Kepada Allah aku berserah harap.

Dalam kesibukan harian,tidak pernah sekali aku melupakan sesuatu. Ianya satu memori yang tidak akan dapat aku lupakan sampai bila-bila. Berbahagiakah dia? Bagaimana hidupnya? Sihatkah dia? Ubat..makan dan sedut,sudah? :) .Kekasih baru?  Sudah menjadi tunangan orangkah dia?  Bilakah tarikh bersejarahnya? Wallahu a'lam.  Kerna aku langsung tiada dan tidak berpeluang untuk berhubung denganmu. Ketika aku cuba menghubungi,ianya tidak akan "seen". Bahkan dengan rasa perit ianya tertera "cannot reply this conversation" . Ya.. jelas sudah dia cukup memarahi,mungkin membenci. "Jangan ganggu aku!!"..mungkin itu di kotak fikirannya. Segalanya mungkin.

 Masih aku ingat lagi senyumannya. Erti senyuman yang hanya dia sahaja yang mengerti.  Entahlah..aku tidak tahu kenapa memori itu tidak boleh hilang. Semakin berdoa,semakin ia kuat. Semakin aku cuba untuk membenci bahkan semakin kuat ia mendatangi.Ini kifarah buatku. Maaf buatmu. Aku berfikir coretan ini tidak mungkin kau baca. Kerna aku telah kau berjaya buang jauh-jauh dari hidupmu. 

Menyelak catatan lama di sini,setiap komen mu yang singkat itulah penawar. Aku hambaNya,tidak mampu untuk menekan kekunci "delete". Jari sudah hampir,niat tidak merestui. Biarkan..biarkan. Ada hikmahnya. Hiduplah dengan segala kepahitan memori. Walau aku cuba bersangka-sangka agar memori itu bakal menjadi kenyataan . Tidak salah aku bersangka akan sesuatu kebaikan. Kerna aku juga punya hati. Hati yang tak mungkin orang lain boleh memiliki persamaan. Itulah aku. Dan kau juga berhak menolaknya...

Mengintai khabaranmu melalui mukabuku adalah satu keharusan. Aku gembira jika kau gembira. Aku bersangka baik bila ianya tidak lagi di jumpai kerna kau sememangnya ingin lari dariku. Dan aku..apa gunanya lagi aku ada mukabuku. Ketika hak  aku untuk mengetahui sesuatu yang bersifat 'public' bisa mengundang sesuatu yang menyakitkan hatinya mungkin? Itu hak mu.maka..berlarilah. Kerna aku tak bisa mengejarmu dalam keadaan sekarang. Yang penting kau gapai kemenangan. Kau menang,aku menumpang gembira. Tiada apa yang lebih mengundang perasaan gembira ini . Allah swt sahaja yang Maha Tahu menilai perasaanku. 

Adakalanya kita berselisih di pertengahan jalan. Itu taqdir. Terlihat imbasan wajahmu sangat kurang ceria melihat kenderaan ku. Sedangkan pada penglihatanku tidak pernah sekali tidak memandang dan berharap kau membalas dengan senyuman. Mungkin kau berasa asing dengan penglihatan itu. Tidak mengapa. Harapan ku dahulunya agar...... ahh..biarlah. Ianya adalah mimpi. Tidak seteguh mimpi Yusuf alaihi salam. Hadamkanlah wahai insan doa yang sering kau ulang-ulang. Biar jerit perih memori yang melukakan jiwamu itu hilang. Maaf jika kau letih dengan sikap dan cela ku. Aku memang begini. Jiwa seorang lelaki memang begini. 

Aku hanya tahu mencintai kerana Allah dengan niat yang syar'ie.  Dan aku berharap segala doaku selama ini  dan juga urusan ku adalah baik pada agamaku,keluargaku,keimananku..Lillahi Taala. Aku bermohon pada Robbul izzati agar dibukakan hidayah buat mu agar menjadi wanita solehah. Jagalah batas-batas kehidupan seharian. Jaga aurat kerana ini sangat penting. Hanya Dia yang Maha Tahu.

Ku katakan padamu wahai isteriku.. sangat berbahagia pada sesiapa saja yang menjadi pasanganmu dan aku. Kau memiliki  sifat khodijah,kau pintar laksana 'aisyah,jiwamu sangat berkorban laisa sumayyah. Bait pujian ini yg ku coretkan pada mukabuku sebelumnya bukan semua wanita boleh mengerti. Hanya aku.  Takkan ku persiakan mahligai yg kita bina. Di saat aku sangat murung,kau tiupkan semangat. Abang,jangan undur,jangan patah semangat. Darah ketimuran yg mengalir di setiap buluh-buluh sarafmu bernadi juang. Kefahaman mu berjitukan agama. Penolong suami dikala ia jatuh. Jujur serta tulus..

Wahai insan..
11 bintang tak mungkin dapat ku tafsir,Hanya ku berjaya memahami dengan tarikh dan sirah Yusuf a.s .  Kesakitan akibat rindu ku lapik dengan firmanNya yang suci. Semoga kau faham. Aamin.







Pengikut yang tidak taasub