Nada dan Suara

...
4:58 PTG

Inilah lumrah kehidupan

Bismillah ar Rohman ar Rohim

Saat jari ini menaip dan terkenang satu kisah yang baru sebentar tadi berlaku di depan mata. Sengaja ku kongsikan agar jadi tauladan untuk semua. Mungkin kisah ini selalu berlaku dalam kehidupan pembaca yang lain. Tapi ini membuatkan aku rasa takut....

Usai solat dhuha dan menyambung semula kerja yang tertunggak,pejabat ku di kunjungi oleh seorang wanita yang aku kenal dan ada pertalian persaudaraan. Kedatangannya memang sudah ku jangka berniat sesuatu yang sering di utarakan. Pinjaman wang !

Wanita ini asalnya seorang yang amat baik. Aku memanggilnya 'busu'. Ketika kecil jika mak dan ayah tiada di rumah maka aku dan adik akan menumpang sementara menunggu kepulangan mereka. Kadang kala makan dan minum. Ya,mereka amat ramah walau dalam serba kesusahan. Zaman itu memang zaman susah,bersyukur ketika itu busu dan ibunya dapat menumpang wang pencen arwah suami. Maka kurang sedikit bebanan hidup. Ceritanya di hentikan di sini. Mereka bahagia dalam kesusahan.

Ketika aku remaja dan bersekolah menengah teknik di melaka,perhubungan aku dan keluarga ini terhenti kerana aku sibuk dengan persekolahan. Sehinggalah ketika pulang ke kampung,aku mendapat khabar bahawa busu sudah jadi 'separuh akal'. Kenapa dan mengapa,aku tidak tahu. Tapi ianya memang mengaibkan. Kerana penyakit yang dihadapinya adakalanya dia meracau,berbogel. Kasihan..memang kasihan. Arwah suaminya juga putus akal hendak mengubati. Sehinggalah ianya sembuh dengan sendiri. Peratusan sembuhnya aku tidak tahu. Dalam 70-80% mungkin. Semoga dia tabah.

Perkara yang aku ingin tekankan ialah apa yang berlaku hari ini dengan apa yang berlaku di masa sebelumnya. Busu adalah penindas. Menindas ibunya sehingga menderita dan akhirnya meninggal dunia. Tidak cukup itu,anak lelakinya juga termasuk dalam golongan menyerupai ibunya. Cukup-cukup hati ini di sayat belati tajam bila terdengar laungan arwah nenek. Terkadang arwah nenek datang ke rumah pusaka mengadu hal. Puas hati bersabar dengan aduan sehingga ianya tidak terbendung lagi lalu aku mencari cucunya. Separuh mati cucunya ku kerjakan. Busu tidak ku sentuh,hanya amaran lisan.Kisah ini sudah berlalu. Anak lelaki busu entah ke mana menghilangnya. Tinggal busu dan beberapa anaknya menjalani hidup . Mereka amat susah. Sehinggalah aku temui busu hari ini di pejabat.


Dia mengadu hal kepada majikanku. Majikan malas melayan. Dengan hutang sedia ada yang semakin bertambah. Busu meminjam dengan karenah. Pinjam dan susah membayar balik. Kami sudah selalu bertolak ansur. Kemudahan yang ada juga ada hak untuk pelanggan yang lain yang selalu mengadu kesempitan wang. Terfikir,agaknya jika kami sekejam "along",mungkin kami akan kaya raya dengan "bunga". Tidak! Never! Amanat arwah atuk tetap kami pegang sehingga Allah swt izinkan kami terus berniaga. Mungkin kerana majikanku seorang perempuan maka hati perempuan sesama mereka mudah cair. Lalu terhulur rm 150 kepadanya. 

Busu adalah seorang penyokong tegar kerajaan. Aku mengetahui akan hal ini ketika pru yang lepas. Ketika bang Aji tidak lagi menjadi calon,dia beralih arah. "Pas tidak boleh buat apa-apa" . "Pas parti sesat ". Itu katanya. Hari ini,aku cabar dia berjumpa dengan Wakil Rakyat baru. "Sila minta bantuan YB,kami orang sesat,kami tidak boleh buat apa-apa". Busu diam terkedu. Lalu aku nasihati dia...

"Busu,tak ingatkah apa yang busu lakukan pada arwah wan? Busu pukul arwah wan yang tidak mampu melawan. Busu hina arwah wan dengan bermacam penghinaan. Sekarang,busu makan kembali apa yang dah busu perbuat pada arwah wan. Sedar atau tidak? Hasil yang busu makan sehari hari adalah hasil dari tanah getah wan!. Mana maruah busu? Sedarkah Allah sedang membalas kembali dan belum tentu bilakah masa penderitaan busu ini akan berakhir!?...


Busu melolong menangis. Arghhhh!! Sudah..nangis pula orang tua ni. Kecoh pejabatku. Pelanggan yang lain memandang drama ini. Tapi mereka sedia maklum. Benar. Kejadian ini sebenarnya banyak menginsafkan. Betapa kita wajib kasihkan ibu. Bersabar atas kerenahnya. Aku? Sangat-sangat menyayangi akan ibu. Kasihmu wahai ibu takkan terbalas. Juga Ayah. Berbuat baiklah kepada ibu bapa kita.

Betapa hari ini mengajarku erti kasih dan sayang.


Pengikut yang tidak taasub