Nada dan Suara

...
12:21 PTG

Aurat dan Gula

Bismillah ar Rohman ar Rohim

Solawat dan salam ke atas Junjungan Besar Rosulullah saw serta ahli keluarga dan para sahabat. Semoga Allah swt mengampuni dosa sekelian muslimin dan muslimat dan mengurniakan taufik dan hidayah kepada bukan islam untuk menganut islam. Aamin.

Pembentangan Bajet 2014 telah dibentangkan. Ramai yang berpuas hati,juga tidak berpuas hati dalam segala hal. Yang puas adalah penyokong,yang tidak puas semestinya tidak menyokong. Biarlah. Perjuangan ini memakan masa dan ketikanya. Yang pasti,Gula sudah naik harga. Ada yang suka,ada yang tidak. 


Juga aurat yang selalu di kaitkan dengan gula dan semut Ada yang suka menutupnya,ada yang gemar menayangkannya. Ianya perlu "bajet iman". Bajet yang selalu dan perlu di doakan agar sentiasa naik walau ianya boleh meningkat dan menurun di waktu pagi dan petang. Ianya mudah bagi yang faham,terkadang jadi susah bagi yang sedia faham. Itulah taufik dan hidayah. Penekanan yang amat tinggi penulis selalu anjurkan dengan memohon agar Taufik dan Hidayah Allah,janganlah di kau hilang.



Surah Al Ahzab ayat 59,surah An Nurr ayat 31,ribuan hadis serta kata-kata penegasan dari para ulama,para asatizah sudah puas rasanya ianya di beritahu,di dakwah,di sebar. Ianya satu pengorbanan sehingga hari kiamat. Wahai para penyampai,sampaikanlah dengan sabar di atas kesabaran yang indah!


Gula

Ianya manis dan sentiasa manis bersesuaian dengan sifatnya. Kalau masin bukan gula. Ianya di panggil garam. Gula di dapati hampir di setiap kandungan makanan. Jumlahnya banyak. Begitu juga kaum hawa. Bilangannya semakin ramai melebihi kaum lelaki setiap saat kelahiran manusia di dunia!. 

Gula sentiasa di minati. Penyedap makanan. Makanan yang terlampau masin akan di "neutralkan" dengan gula. Terlampau masam tetap di masukkan gula. Mengejutkan! Bagi pesakit Diabetes jika mereka terkena serangan "sawan" maka cara paling cepat menyedarkan mereka dari sawan adalah dengan menyuapkan gula! 

Gula dan perempuan

Jika gula itu manis,maka kaum hawa sering di kaitkan dengan manisnya gula. Tidak kira apa statusnya,ia sering di anggap manis. Dara,janda walaupun ianya seorang kurang upaya,ia tetap manis. Dek kerana manisnya,manusia lelaki sering "memamahnya" dengan jalan sempurna atau kurang. Begitu makhluk Allah swt bergelar perempuan ini sering di prejudiskan kewujudannya. Di guna secara betul dan disalah guna. Sesungguhnya setiap perbuatan bersandarkan dengan niat. Betulkah niat anda?

Jangan berfikir jauh. Saya masih berbicara dalam konteks kegulaan. Seperti gambar di atas,gula yang di hurungi beberapa ekor "semut". Fahamkan diri pembaca dalam menilai gambar. Betapa aurat seorang wanita itu sangat manis. Betapa sang "semut" sangat mengemarinya.Tidak jemu ia menghurung sehingga hilang kemanisan. Betapa gula yang tidak di tutup dengan bekas yang sempurna akan menyebabkan ianya boleh di "larikan" dari "semut" yang lain. Indahnya penciptaan Allah swt untuk memberi faham pada manusia yang punya akal fikiran. Tidakkah kita terfikir? Allah swt mencipta sesuatu agar manusia boleh berfikir dengan sesuatu. Jarang penciptaan ini boleh dijiwai dengan baik. Manusia sering berpandu nafsu dan akal tanpa membuat tapisan iman.

Ingat! Sejahat manapun kaum perempuan,ia boleh balik ke pangkal jalan. Jiwa perempuan sangat lembut. Ia perlu bimbingan "semut" beriman. Salah di tunjuk jalan.maka sesat selamanya. Gagal "membungkus gula" dengan "bekas" yang sempurna akan menyebabkan "semut" merana hidupnya. Mati semut kerana gula. Nampak pepatah menghubungkan kehidupan. 

Semut

Semut-semut yang "baik" dan menjaga permaisurinya dengan taat susah di cari. Hanya banyak yang mengambil kesempatan. Sudah puas di hisap,semut akan "bajet alim" bahawasanya "aku mencari gula solehah" !. Woi Dol!! Apa perasaanmu jika ahli keluargamu "dihisap" oleh "semut bajet alim" yang lain. Dunia berputar dan pasti ia akan membalas!

Semut yang "soleh" sukar di cari. Mencarinya tidak mudah mendapati "gula solehah". Kepimpinan sang "semut" sangat di akui dunia bahkan tersurat di dalam al-quran. 

"Semut,Gula dan aurat,kamu saling melengkapi. Inilah Bajet Keimanan setiap saat"


Dzikir Dhia

22 Dzul Hijjah 1434 Hijrah






Pengikut yang tidak taasub