Nada dan Suara

...
9:20 PTG

menghilang bukan pupus

Bismillah ar rohman ar rohim

Asalamualaikum wbt..

Ada di antara sahabat sahabiah yang bertanya,ke manakah menghilangnya dzikir dhia di pentas facebook?..

Alasan?

Saya tiada alasan,tiada niat hendak menipu dalam perkataan. Sampai masanya saya akan kembali,dengan izin Dia. Setahun,mungkin 2 tahun lagi.. Hanya Allah yang Mampu dan Tahu perancangan saya. Dia akan menapis setiap 'permohonan'.

Terkadang bosan dengan karenah di dalam fb. Menjadi blogger tanpa gaji lebih aman. Tidak perlu 'block' sesiapa. Tidak perlu menyakiti sesiapa. Tidak perlu menghalang sesiapa untuk mesej peribadi.Menaip sesedap rasa syari'e. Ada juga yang sukses dan bahagia dengan fb. Terpulang.. masing-masing ada pendapat memenangkan hujjah.

Benar..

Selama saya berada di alam internet sejak 1997, bermacam karenah pengguna yang saya hadapi. Dengan penyamaran,penipuan dan berbagai karenah tribulasi saya pernah hadapi. Kerana itu,saya berdoa kepada Allah swt agar di tetapkan hati dan keimanan di dalam diri agar apabila menulis dan menaip tidak menyakiti hati sesiapa. Menulis perkara hak memang menyulitkan. Itulah maharnya.

Hari ini hari qurban ke 2. Semoga Allah merahmati pengorbanan para pembaca. Saya tidak mampu untuk mengadakannya. Sejujurnya saya seorang hamba Allah yang miskin. Dengan meminta izin 'pasword wifi' tuan punya restoran ini maka menaiplah saya. Tidak lebih dan tidak kurang. Yang menjadikan saya 'kaya' ialah Allah kurniakan hati pada diri ini untuk menerima qada dan qadar. Dapat beribadat dan rasa bersyukur. Biarlah..biarlah..

Sesungguhnya andalah yang beruntung..

"Allah Sentiasa Mendengar"

Dzikir Dhia

Pengikut yang tidak taasub