Nada dan Suara

...
12:43 PTG

semangat berintikan juang

"Sekarang ini aku melihat Allah akan menaklukkan istana Kisra dan istana Kaisar pada suatu hari nanti di tangan umatku"
Apabila munafiqin mendengar apa yang dikatakan oleh Baginda,lalu mereka ketawa terbahak-bahak.
Subhanallah! Rasulullah s.a.w yang ketika di kepung rapat oleh yahudi,pasukan bersekutu,munafik,pembunuh upahan dan para zindiq masih sanggup berkata. ""Allah akan menakluk istana Kisra dan istana Kaisar pada suatu hari kelak di tangan umatnya." Apakah sebenar maksud kata-katanya ini?





Allahumma solli 'ala sayyidina Muhammad wa ala 'aalihi Muhammad.

Assalamualaikum wbt 

Begitulah semangat perjuangan Rasulullah s.a.w ketika perang khandak. ( Sabda baginda di atas ketika menggali peparit sebagai strategi peperangan. Ketika menggali,baginda berjaya menghancurkan batu besar hingga mengeluarkan pancaran sinar berkilauan di udara. Ketika itulah baginda bersabda. ). Bagaimana coretan sirah manusia agung ini sangat kurang di jadikan pedoman hidup manusia yang mudah kecewa dan lemah semangatnya. Tahap bergantung Baginda s.a.w kepada Allah swt sangat tinggi. Dengan azam dan tekad baginda untuk memenangi peperangan sangat boleh di jadikan iktibar untuk manusia muslim dalam melaksanakan tugas seharian. Bagaimana Rasulullah s.a.w boleh memandang satu kemenangan yang mana ianya tersirna setelah 25 tahun kemudian Saad bin Abu Waqqash berjaya memasuki istana Kisra dan menawannya sambil berkata " Allahu Akbar! Sekarang istana Kisra telah di kuasai oleh kaum muslimin!".

Mudah? Bukan mudah..

Ianya jadi mudah dan tidak juga mudah jika kita boleh atau gagal  memahami untuk tujuan apa kita di lahirkan. Memahami konteks penciptaan Langit dan Bumi. Faham erti keEsaan Allah swt. Ini semua memerlukan pengorbanan. Dan ianya akan balik semula kepada Kekuasaan Allah sama ada Dia menerima atau menolak sebarang usaha kita. Ini di dalam RahsiaNya.

Saya tidak berada di dalam sepatu Rasulullah s.a.w. Tetapi saya amat mengkagumi keperibadian Baginda dalam mendaulatkan agama Allah ini. Bagaimana dalam keadaan lapar yang di alas 2 ketul batu pada perut baginda yang mulia,Baginda menggali parit untuk berperang menentang para penzalim. Mampukah kita melakukan sepertimana yang baginda alami? Kita yang menginap di rumah agam,bersenang lenang dengan dunia dan masih mengimpikan dunia membina dunia? Ada masanya saya pernah mencuba untuk tidak makan selama hampir 2 hari baru-baru ini. Jauhnya diri saya dengan Rasulullah s.a.w . Apatah lagi berusaha untuk bermimpikan baginda. Masya Allah. Sungguh kami jauh dengan peribadi mu,apatah lagi jauhnya kami dengan Robbul Jalil!? Masakan kita boleh hampir dengan Rasulullah sedangkan berusaha untuk mencontohi baginda sahaja tidak mampu. Bagaimana mahu mengenal Allah jika mengenal Rasulullah sahaja kita kalah??

Fikirkan sesuatu

Pernah di ceritakan oleh seorang sahabat baik berkenaan salah seorang sahabatnya yang berazam untuk bermimpikan Rasulullah s.a.w. Dia seorang yang 'alim. Sentiasa berpuasa sunat.. Malam itu dia bersolat hajat dan segala solat sunat,berazam untuk berjumpa dengan Rasulullah s.a.w di alam mimpi. Dia berjaya! Hanya berjaya berada di padang pasir dalam serba kehausan. Rasulullah tidak muncul dalam mimpinya. Sedarnya dari mimpi,bajunya basah dengan keringat. Dia menangis kerana tidak berjaya menemui Nabi. Bayangkan seorang yang 'alim hanya mampu berada di padang pasir di alam mimpi tetapi tidak berjaya menemui Nabi. Kita?? Allahu Robbi..




Sesungguhnya kita tidak mampu jika memaksa diri dalam mengimpikan sesuatu di luar jangkaan. Kerana hal luar jangkaan ini hanya milik Allah. Hanya Dia Yang Berhak mengurniakan sesuatu yang di luar jangkaan. Kerana itulah kita di sarankan untuk terus menerus berusaha. Jangan mengimpikan sesuatu yang tidak pasti. Kerana ini akan membuatkan jiwa akan sering tertekan. Basuhlah jiwa dengan istigfar dan amalan-amalan sunnah. Allah swt PASTI membalas setiap keluhan mu selagi kita berkeinginan akan sesuatu yang berbentuk ibadah syar'ie. Yakin dengan sesuatu di luar jangkaan itu tidaklah salah. Kerana membina keyakinan itu perlu. Kerana proses membina keyakinan pada perkara di luar jangkaan itu sama dengan Beriman dengan Perkara Ghaib. Persoalan "sampai bila?" biarlah kita sebagai manusia menyerahkannya kepada Allah swt .Letakkanlah keyakinan yang tinggi padaNya. Allah swt tidak akan mengecewakan hambaNya yang mempunyai semangat juang dan yakin. Saya sentiasa yakin..anda?




Katakanlah pada Bilal yang memiliki keazaman;
Tenangkan Jiwa kami dengan mengerjakan solat.
Berwudhu'lah dengan air taaubat sekarang ini;
Untuk berjumpa denganNya di dalam syurga.

Kalam berhenti seketika

Dzul haqq @ Dzikir Dhia

26 Dzul Qa'dah 1434 Hijrah


Pengikut yang tidak taasub