Nada dan Suara

...
3:01 PG

duhai hati...

"Wahai manusia dengarlah baik-baik apa yang hendak ku katakan !!! Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir di sini pada hari ini.
Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak.
Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kamu pula. Ingatlah bahwa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan kamu dan Dia pasti akan membuat perhitungan atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba', oleh itu segala urusan yang melibatkan riba' hendaklah dibatalkan mulai sekarang.
Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutinya dalam perkara-perkara kecil.
Wahai manusia, sebagaimana kamu mempunyai hak atas para isteri kamu, mereka juga mempunyai atas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan mereka ke atas kamu maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang.
Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik! dan berlemah lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah teman dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu ke atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.
Wahai manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini. Sembahlah Allah, dirikanlah solat lima kali sehari, berpuasalah di Bulan Ramadhan, tunaikanlah zakat dan harta kekayaan kamu dan kerjakanlah ibadah haji sekiranya mampu.
Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama; tidak ada seorangpun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam taqwa dan amal soleh.
Ingatlah bahawa kamu akan mengadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan atas segala apa yang telah kamu lakukan. Oleh itu, awasilah tindak-tanduk kamu agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.
Wahai manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah disampaikan kepada kamu.
Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Quran dan Sunnahku.
Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku ini menyampaikannya pula kepada orang lain dan hendaklah orang yang lain itu menyampaikannya pula kepada orang lain dan begitu seterusnya.
Semoga orang yang terakhir yang menerimanya lebih memahami kata-kataku ini dari mereka yang mendengar terus dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya aku telah sampaikan risalah-Mu kepada hamba-hamba- Mu. "

Assalamualaikum wbt.

Khutbah bertarikh 9 Zulhijjah tahun 10 hijrah adalah khutbah terakhir dari Baginda yang mulia, Nabi Muhammad s.a.w . Sejujurnya penulis tidak merasa jemu membacanya. Dengan peringatan-peringatan yang di wasiatkan oleh baginda kepada umatnya membuatkan penulis selalu terfikir. Apakah yang selama penulis amalkan selama hayat masih di kandung badan ini benar ? Sungguh..penulis merasakan bahawa diri ini masih tidak sempurna. Sungguh..diri ini masih sangat dahaga...

Hati tidak boleh menulis tetapi menulislah dengan hati 

Seboleh-bolehnya saya tidak ingin sekali menulis sesuatu yang boleh meyakiti perasaan insan lain. Tetapi memandangkan ianya berupa nasihat,walau sepahit manapun hendaklah ia di sampaikan. Berkata benar itu tuntutan. Tuntutan itu yang terkadang di luar kebenaran. Itulah hati. Faham?.. Masih panjang lagi perbahasannya. Sabar itu Indah.. 

"Nampakkah keburukan keadaan orang yang menjadikan hawa nafsunya: tuhan yang dipuja lagi ditaati? Maka dapatkah engkau menjadi pengawas yang menjaganya jangan sesat? Atau adakah engkau menyangka bahawa kebanyakan mereka mendengar atau memahami (apa yang engkau sampaikan kepada mereka)? Mereka hanyalah seperti binatang ternak, bahkan (bawaan) mereka lebih sesat lagi. (Al-Furqan: 43-44) 


Saya tidak berniat sama sekali hendak menyamakan para pembaca budiman dengan haiwan. ( Dalam bahasa Arab ada ungkapan yang sangat terkenal, iaitu Al insaanu hayawaan naatiq, yang bermakna: ’manusia adalah haiwan yang berakal’. Dengan kata lain, jika manusia tidak menggunakan akalnya akan menjadi seperti binatang. Itu pula yang disebut al Qur’an dalam QS. 7: 179, iaitu orang-orang yang tidak menggunakan Hati (Qalb), penglihatan (bashar), dan pendengaran (sama’) untuk memahami dan mengerti suatu masalah yang dihadapinya.Kerana hendak menjaga hati pembaca,maka saya terpaksa nyatakan firman Allah swt untuk menjaga penulisan ini. Seumpama  menyatakan.. " Tuan-puan,fulan,fulanah..Jika anda lakukan sebegini maka kita akan jatuh kafir". Insan tanpa hati nurani berpandu syar'ie akan mudah berprasangka .." Tu diaa..Penulis ini sedang mengkafirkan orang lain!"..sedangkan hakikatnya saya sedang menerangkan atau menyampaikan sesuatu untuk memberi faham bahawa adalah jatuh kafir jika kita melakukan sesuatu yang menjadikan kita kafir.

 Memberi pernyataan bukanlah menghukum. Ianya sekadar membaca pernyataan qotie. Tapi itulah tugas manusia tanpa gaji. Menghukum dan terus menghukum. Bagaimana saya mahu menjawabnya? Tersekat di antara keinginan mahu menjawab tapi tidak di beri peluang?  Mahkamah Yang Mulia di Yaumil Masyar tempat seadilnya. Ketika semuanya di bangkitkan dalam keadaan berbogel. Kamu pandang saya,saya pandang kamu. Hari yang ketika itu tidak akan terasa malu kerana berbogel. Perasaan malu ketika itu wujud kerana sedang menunggu aib yang maha dasyat sedang di "bogelkan" oleh Maha Kuasa. Arghh!! Peduli apa aku!!. Peduli apo den!! Nasib la demo!! Pi lantak kat hang!!.Inilah kata hati . Manusia yang tidak percaya akhirat. Tidak kira belum baligh atau sudah, tergantung pada didikan. Terkesankah hati kita akan akhirat?. Tidak mengapa jika tidak terkesan. Bukan tugas saya. Ini tugas Pemilik Hidayah. Ya Allah! Berikanlah hidayah kepada mereka yang ingin meraih HidayahMu. Kasihani aku,kasihani mereka.

kasih dan sayang di turutkan hati

  • Saya pasti akan hal ini. Sesiapapun di dunia ini ada perasaan sayang dan kasih. Sezalim mana pun manusia tetap ada kasih sayangnya,inikan pula manusia yang lahir bersama kasih dan sayang. Sekasih mana pun anda,sesayang manapun anda,tiba masanya ianya perlu di tinggalkan dan di lepaskan. Ibu dan ayah yang mati meninggalkan anak-anak. Guru kesayangan yang meninggalkan anak muridnya kerana berpindah.Hak milik kesayangan yang hilang di curi. Kekasih atau pasangan hidup yang lari mengikut orang lain. Inilah dugaan.Inilah pinjaman dari Allah swt .فَاصْبِرْ صَبْرًا جَمِيلً "maka bersabarlah kamu dengan sabar yang baik" ( Surah Al Ma'arij : ayat 5 ). Jika kita boleh redho dengan sebarang ketentuan ini,maka hati kita akan jadi bersih. Hentikan tuduh menuduh. " Kau penyebabnya!".."Kau Puncanya!".. Rasa sakit hati itu fitrah. Yang bukan fitrah itu adalah hasad. Kerana hasad itu terhasil dari sikap yang ditiup syaitan. Fitrah syaitan adalah janjinya untuk menyesatkan ummah. Ingatkah kita ketika wafatnya Rosulullah s.a.w akan dialog ini..''Siapa yang mengatakan Nabi telah wafat akan aku penggal kepalanya''.. Siapa yang tidak mengenali suara ini. Inilah suara yang paling di takuti di zaman itu kerana keberaniannya. Dialah Sayyidina Umar r.a . Di sabarkan oleh sayyidina Abu Bakar r.a  kepada Umar r.a..  '' Barang siapa menyembah Muhammad maka dia telah mati. Barang siapa menyembah Allah maka Allah hidup selama-lamanya''.... kemudian beliau membacakan ayat al -Quran 3:144. bahawasanya Muhammad hanyalah seorang rasulallah.... 
Mendengar itu lemahlah badan Umar r.a .Tatkala dia sedar Muhammad hanya manusia, seorang rasul yg tentu akhirnya pun akan menghadap Sang Kholiq. Untuk mengambarkan betapa hati kita sebenarnya bermasalah termasuk diri saya sendiri,maka kenang-kenangkanlah sirah ini. Jika kita terlampau mengikut rasa hati,maka kita bukanlah tergolong dari umat Rosulullah s.a.w. Mahu? Itulah dugaannya. Kita tidak akan dapat mencontohi sabarnya para Nabi dan Rosul. Perkara ini sudah acapkali di bahaskan. Ikutilah apa yang termampu. Kalamku hanya menasihat,juga menasihati diri sendiri. Juga menyabarkan pembaca termasuk menyabarkan hati sendiri. Sabarlah duhai hati! Di atas kalimah sabar,nescaya kita akan menuai sesuatu yang indah dan berjaya akhirnya. Insya Allah. Siapa tahu,bukan? 

Apa selepasnya?

Ada masa dan ketikanya manusia akan membenci kita,menduga kita dengan bermacam dugaan. Itu bukan kehendaknya. Bersangka baik itu perlu. Allah jadikan hati insan terpilih  dan di takdirkan untuk memberikan kesakitan kepada jiwa orang lain. Baik qada dan qadarNya,hanya setakat jiwa yang rosak maka baiki semula jiwa dengan meningkatkan ibadat kepada Allah. Terkadang jiwa yang merosak membawa mudarat kepada jasad maka anggaplah ianya satu "pembersihan" kepada diri. Allah swt tidak akan datangkan kesakitan pada jasad melainkan ianya hanya ujian supaya ruh menjadi "bersih" ketika mengadapNya. Teringat kisah seorang Murobbi yang sudah meninggal dunia. Allah datangkan ujian kepadanya. Di berikan Allah ujian melalui manusia dengan tekanan politik sehingga jiwanya menderita  sakit dan kakinya di potong. Di serang serangan jantung dan membawa maut. Manusia mengejek almarhum dengan mengatakan " Belum lagi laksana hudud,kaki dia dah kena "hudud"!". dan sekarang beliau sudah meninggal dunia.Begitu sekali dia sudah meninggal dunia,masih ada suara-suara sumbang berbau maya yang mana Insya Allah, semoga kata-kata yang mengejek  almarhum akan  menjadi tuaian yang baik di akhirat untuk sang murobbi kerana segala usaha almarhum ketika hayatnya sangat di kenali sebagai pejuang islam. Teruskan kehidupan dengan apa yang ada sekarang. Tingkatkan usaha. Percaya kepada ketentuan Allah itu adalah RahsiaNya. Tingkatkan keyakinan dalam diri. Jadilah  insan yang berjaya di dunia dan di akhirat walau apapun kerjaya yang di miliki. Dan jangan sekali-kali berputus asa. Allah tidak memandang pekerjaan dan kelulusanmu. Cukup Dia Memandang apa amal mu padaNya. Teringat kalam seseorang yang saya hormati.." Tidak kisah apa pekerjaannya asalkan tidak menyepak tin di tepian jalan".. Ini diantara ratusan kalam aksara bermotivasi penghibur hati. Sungguh dan tulus. Akan di hadamkan,di jadikan pedoman buat keluarga,anak keturunan. Semoga tulisan ini di bantu dengan hidayah Allah untuk mebersihkan jiwa. Ikhlas. Tidak ada niat di dalam hati untuk mengguris perasaan sesiapa tetapi jika anda terguris juga maka itu bukan kehendak saya. Itu adalah kegagalan diri sendiri mentafsir nasihat.Saya bukan siapa-siapa atau apa-apa.Kun faya kun!

Ada masanya perlu berfikiran positif
Terlampau positif juga tidak baik
Mengorbankan jiwa untuk orang lain kerana agama itu baik
Mengorbankan perasaan sehingga jiwa merana 
Bukanlah dari kalangan ummatnya.
Berkata benar itu tuntutan
Berkata bohong di sebalik benar 
Ianya bukan keperluan bahkan celaru.
Menjadi lurus itu bukan sandaran
Biarlah sederhana
Asal jiwa tenang
Dan jadilah berani!

Kami mengadu kepada Allah kerasnya hati;
Kematian pada setiap kali dan masa dijadikan iktibar
Takkan seorang pun terlepas daripadanya;
Kematian silih berganti pada setiap hari.
Kita terlalu banyak berangan dari menuai hasil
Tapi lupa pada liang lahad yang sudah nyata.
Kita bina istana dan gedung pencakar langit;
Tapi teringat mati pasti kita meninggalkannya

Masih adakah sambungannya?.. Wallahu a'lam..
Kau Yang Memegang Kuasa
Untuk jari ini berbicara
atas perkara benar..
Kerana aku sesungguhnya 
aku akulah aku

☆☆☆☆☆☆☆☆☆☆☆



Kalam berhenti seketika

Dzikir Dhia @ dzulhaqq

23 Dzul Qa'dah 1434 Hijrah

Pengikut yang tidak taasub