Nada dan Suara

...
10:42 PTG

Alasan demi alasan - malas berubah



Sesungguhnya hidup kita terlalu senang,senang yang melalaikan,senang yang melupakan kita dari negeri akhirat yang merupakan matlamat dari apa yang kita kerjakan di dunia ini. Kalau dilihat dengan cara hidup kita yang ada sekarang ini,nampaknya seakan-akan kita mahu hidup selama lamanya. Kita mengejar dunia dan menghabiskan  masa untuk mencari kepuasan hidup di alam yang telah di tentukan Allah swt sebagai tempat berusaha dan tempat membuat bekal ke negeri akhirat. Maka apabila masa sudah suntuk,badan sudah letih dan mata pun sudah mengantuk,di ketika itu barulah kita ingin mencari kebahagiaan abadi,pada masa itu barulah kita berduduk bersila untuk mengaji ilmu fardu 'ain,ilmu yang menentukan harga diri kita di sisi Allah swt maka kalau begini nasib akhirat yang merupakan matlamat kehidupan kita,rasanya tidak munasabah kita mengharap untuk menjadi penghuni syurga Firdaus yang tinggi itu.

"Kita memang tidak mampu untuk mengikuti sepenuhnya daripada kehidupan Rosulullah saw dan kehidupan para sahabatnya. Kalau boleh sepersepuluhnya sudah cukup!"

Cuba bayangkan!! 3 bulan api tidak menyala di dapur isteri-isteri Rosulullah saw yang sembilan orang itu. Baginda yang tidak berdosa itu berzikir dan bersolat di waktu malam sampai bengkak kedua-dua kakinya,mulut baginda tidak pernah kering daripada menyebut nama Allah swt. dan hati baginda tidak pernah lalai dari mengingatiNya. Begitu pula para sahabatnya yang hidup mengelilinginya,mereka sangat setia kepadanya. Ada yang bersedia mendermakan seluruh harta bendanya. Ada yang rela meninggalkan tanahair,tempat tumpah darah dan meninggalkan segala harta kekayaan yang di milikinya serat meninggalkan sanak saudara yang di cintainya,lalu datang berhijrah ke negeri Madinah dengan membawa 10 jari dan memulakan kehidupan yang baru dengan serba tidak ada. Dan ramai pula di kalangan mereka yang sanggup gugur di medan perang sebagai syuhada' dan bermacam macam lagi jenis pengorbanan yang telah mereka lakukan sebagai amalan yang akan  mereka terima balasannya di sisi Allah.

Pada hari kiamat nanti,maka di manakah kita? 

Apa yang telah kita lakukan? Adakah kita telah membuat simpanan kebaikan yang dapat di tunjukkan kepada Allah swt pada hari kiamat nanti? Apabila persoalan seperti ini di kemukakan kepada kita,rasanya kelu lidah kita untuk menjawabnya....

Baiklah sahabat!! Kita masih belum terlambat. Pintu taubat masih terbuka. Rahmat Allah lebih luas daripada murkaNya. KeampunanNya lebih besar daripada dosa-dosa kita. Yang penting,kita bersedia untuk terus mengetuk pintuNya. Selalu datang merayu meminta belas kasihanNya dan hanya kepadaNya kita pasrahkan diri kitayang berlumuran dengan dosa ini,mohonlah dengan rasa hati yang patah,dengan sepenuh harapan dan keyakinan supaya kita di golongkan dalam kumpulan hamba-hambaNya yang di terima dan mendapat keampunan ke atas segala dosa dan kesalahan,di jauhkan dari segala seksa neraka dan bertuah untuk menjadi penghuni Syurga yang kekal abadi itu.

"Wahai Tuhanku,Sebenarnya hambaMu ini tidak layak menjadi penghuni Syurga Firdaus,Tetapi aku tidak tahan untuk menghadapi siksaanMu di dalam api neraka Jahim"


"Maka oleh kerana itu Ya Allah!,Terimalah taubatku dan ampunkanlah dosa-dosaku,Sesungguhnya Engkaulah Tuhan yang mengampuni dosa-dosa yang besar".


Dzul Haqq @ Dzikir Dhia
5 Dzul Qa'dah 1434 Hijrah 

Pengikut yang tidak taasub