Nada dan Suara

...
9:11 PTG

Dengan mengingati mati..



Mengingati MATI dan sentiasa bersedia menghadapinya akan menjadikan sesorang manusia itu menjadi:
1. Seorang ketua jabatan / unit / boss yang baik, yang perihatin dengan kakitangannya, yang tidak sombong & ego serta lebih bertoleransi dengan kakitangannya.
2. Seorang suami yang lebih bertanggungjawab kepada isterinya
3. Seorang isteri lebih melayani suaminya dengan sangat baik dan cukup cukup romantik, lembut dan manja
4. Ibu bapa yang cukup penyayang kepada anak anaknya
5. Pemimpin negara dan masyarakat yang bersikap lebih rendah diri, tidak bermewah mewah, prihatin dengan rakyat di bawah tanggungjawabnya
6. Pelajar yang sangat menghormati gurunya walaupun berbeza pandangan dengan mereka
7. Para guru yang tidak ingin disanjung, tidak mahu dirinya dipuja puji, berlapang dada dengan perbezaan pandangan
8. Hamba Allah yang taat pada perintah Allah, bersikap jujur, amanah, bermotivasi tinggi
9. Seorang manusia cinta kepada ilmu yang bukan sahaja ilmu agama tetapi ilmu matematik, sains, teknologi dan sebagainya.
10. Seorang pengusaha makanan / chef yang cukup pembersih di dalam menyediakan masakannya

Inilah sebahagian kesan daripada banyak mengingati MATI dan bersedia menghadapinya dari perspektif ISLAM, kerana apabila kita banyak mengingati MATI akan menyebabkan kita LEBIH BEMOTIVASI TINGGI dan LEBIH BERUSAHA melakukan yang terbaik di dalan segenap perkara yang kita lakukan, kerana kita akan sentiasa berfikir bahawa kita akan meninggalkan dunia ini maka kita akan berusaha yang terbaik untuk diri, keluarga dan masyarakat sekeliling. Kalau mahu gambaran yang lebih tepat sila cari "pesakit kronik yang dijangkakan akan mati beberapa bulan lagi atau pun pesalah yang akan dihukum mati beberapa minggu lagi." Jika diberi peluang pasti mereka mahu melakukan yg terbaik dalam setiap perkara yg ingin lakukan.
Maka benarlah "orang yang paling bijak itu ialah orang yang paling banyak mengingati mati dan paling bersedia menghadapinya".
 Muhammad Yazid Othman
11 Dzul Qa'dah 1434 Hijrah


Pengikut yang tidak taasub