Nada dan Suara

...
12:58 PTG

saravanan yang tidak ku kenali

Bismillah ar Rohman ar Rohim

Segala puji bagi Allah,Tuhan  sekelian alam. Solawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad saw serta keluarga dan sahabatnya.

Sebagaimana janji saya sebelum ini,saya akan cuba mengulas isu ini mengikut pandangan orang awam yang kurang ilmu,insya Allah. Sebelumnya,sila lihat video perbualan di antara saravanan dan guru besar sekolah rendah di puchong,selangor ini sehingga selesai.


Video perbualan telefon berdurasi 8 minit lebih ini berkisar dengan satu pertanyaan yang kemudiannya berlarutan dengan beberapa pertanyaan yang kurang menyenangkan.Ianya bakal memanaskan persefahaman kaum di malaysia jika tidak di tangani dengan hujjah yang baik di kala negara ini sedang mengalami kemusnahan faham antara kaum walau ada pihak menafikan,ianya sedang berlaku. Saya cuba kupas dengan selunak mungkin tanpa menyebabkan ada pihak terasa hati.

"Saravanan,seorang lelaki berbangsa india. Berkemungkinan beragama hindu yang taat. Mungkin tidak beragama hindu kerana ada di antara bangsa india di malaysia masih memakai nama berjati diri india dan beragama lain seperti islam atau kristian. Majoritinya secara kasar beragama Hindu iaitu agama yang berkitabkan kitab Veda dan mewakili 7.3 % mengikut pecahan-pecahan kaum. Pengikut agama hindu pula sekitar 6.3% ( dalam pecahan ini juga ada bangsa lain yang menganut Hindu,minta tidak di nafikan."

Sejujurnya,saya tidak mengenali dia. Saya hanya mengetahui isu ini mengetahui nenek saya yang juga celik i.t dan minta saya menjawab dan menenangkan segala kata nista,makian yang wujud di ruangan komen di you tube. Saya tidak berminat menjawab makian manusia-manusia yang dalam keadaan amarah maka kita juga akan turut serta bersama mereka. Cukup penerangan biasa ini selagi mana kita boleh faham.Dan saya tidak memaksa pembaca untuk memahami. Saya mohon Allah swt mengurniakan hidayah kepada kita semua bahawa daawah islamiyyah umpama menarik rambut di dalam tepung.Sebab ? Kerana mereka bukan islam yang pastinya ruang kefahaman mereka terhadap ibadah suci umat islam seperti ibadah korban ini tidak mungkin mereka boleh memahami dengan begitu baik. Jika mereka faham,sudah tentulah mereka akan berbondong-bondong menganut agama suci ini. 

Cuma saya ingin mengingatkan diri sendiri dan pembaca yang lainnya. Apakah usaha kita secara individu tercapai dalam memberi faham kepada bukan islam untuk memahami islam?. Contohnya hukum menjawab salam kepada bukan islam. Saya pasti majoriti "pemaham" islam pasti akan menjawab " waalaikum sam - dan ke atas kamu kematian". Fahamkah kita maksudnya jawapan balas salam ini.? Ketahuilah,bukan islam semakin hari semakin mempelajari agama islam yang kita anuti. Mereka ingin mendekati kita. Samaada dekat ingin menganut atau dekat ingin bermusuh. Mereka juga mempelajari maksud dan terjemahan setiap ayat-ayat suci Al Quran. Dengan cara apa kita sebagai individu ingin menerangkan apa itu islam di kala dalam bab menjawab salam sahaja kita sudah gagal?? Makin dekat atau jauhkah bukan islam dari kita? Bangsa yang kononya paling wahid dalam meningkatkan status agama?

"Dari Anas bin Malik r.a berkata,seorang arab badwi pernah memasuki masjid lantas dia terkencing di salah satu sisi masjid. Sahabat bingkas bangun ingin mengherdik tetapi Rasulullah saw melarang tindakan para sahabat tersebut. Bila orang itu selesai hajatnya,Baginda memerintahkan sahabat untuk mengambil air,kemudian tempat kencing itu disirami" - HR Bukhari no 221dan Muslim no 284"
Adakah kita sedar betapa Rasulullah saw beradab dalam menyantuni bukan islam seperti kisah arab badwi di dalam hadis sohih di atas? Adakah method daawah seperti makian dan kutukan itu sesuai untuk selesaikan masalah? Tanyalah diri sendiri. Mohon berfikir. Ketika mana Rasulullah saw berperang dengan bukan islam,ketika mana Baginda menyantuni mereka. Rujuk di sini untuk kefahaman tentang kafir harbi dan zimmi .

"Penulis blog ini tak sedar diri,terlalu memanjakan bukan islam. cacing dah naik ke mata,tak sedar-sedar lagi?"

Bukan begitu maksudku. Saya hidup di kampung. Malaysia berasal dari sebuah kampung yang kecil dan menjadi besar dengan kemajuan dan ketamadunan.Saya merasai jerih perih hidup sebagai anak kampung. Tidak lari juga dari masalah berhadapan keremehan bangsa-bangsa lain yang ada di kampung saya. Saya pernah menghadapi situasi genting dengan puak-puak ini. Saya melayan dengan kudrat maka mereka juga membalas dengan kudrat. Tiada apa kesudahan yang baik berlaku. Bila saya melayani mereka dengan kebaikan maka mereka menyanjung agama yang saya anuti.

“Balaslah perbuatan buruk mereka dengan yg lebih baik. Kami lebih mengetahui apa yang mereka sifatkan.” (Q.S. Al-Mu’minun [23]: 96). 

Firman Allah swt ini tidak semua orang boleh memaknai dengan baik sekali. Berapa tinggi tahap kesabaran seseorang individu? Itu sebab kita di saran mencontohi peribadi Rosullah saw dalam bersabar. Ya Aiyuhal Insan, tika Baginda berdaawah dan di lempar batu,hampir sahaja darah mengalir ke bumi. Begitu Malaikat Jibril ingin meng"kiamatkan" dunia kerana tidak sanggup melihat darah Nabi yang mulia menitis ke bumi. Kita? Kekasih hilang jadi rawan. Anak menangis terhinggap rotan.

Saya menghormati pandangan dan jawapan Guru Besar sekolah tersebut kerana tidak emosi walau ada getar di dalam suaranya menahan kemarahan. Bersabarlah tuan,semoga Allah melipat gandakan kesabaranmu. Ada balasan yang baik untuk tuan,insya Allah.


Seketika bila di fikirkan persoalan saravanan mengenai undang-undang "menyembelih lembu" di sekolah itu,ada benarnya. Tapi hal ini sebenarnya sudah biasa berlaku di sekolah-sekolah. Ibadah sembelihan ini wujud di dalam mata pelajaran agama islam di semua sekolah cuma apa yang saya faham, amali sembelihan ini rasanya tidak bersesuaian di lakukan di sekolah. Benar kata saravanan,ianya sesuai di lakukan di rumah sembelihan. Benar juga kata Guru Besar,hal ini tidak mendapat bantahan semua kakitangan sekolah kerana faham memahami. Yang tidak faham ialah mereka iaitu yang ingin menimbulkan kekecohan supaya ianya jadi isu besar-besaran dari menutup isu-isu utama kebobrokan negara. Saya nampak permainan politik di sini. Ada pihak yang mahu ianya jadi isu supaya "perang kaum" berlaku. Ada yang mahukan kesempatan politik. Menang jadi abu dan kalah jadi aranglah malaysia. 

Jika Saravanan bertanya bolehkah babi di sembelih,maka saya akan jawab boleh. Tetapi biarlah kaum se agamamu sahaja yang melakukan. Kami tidak ada masalah ingin mempelajari ibadah kamu. Belajar tidak membatalkan akidah kerana ianya ilmu yang berguna bagi kami. "Kepadamu agamamu dan kepada kami agama kami".



Gambar menunjukkan ibadah kaum di sarawak sempena menyambut Hari gawai dengan membunuh babi menggunakan tombak. Para guru islam mengambil gambar. Tiada masalah di sini untuk saling faham memahami.

Apalah sangat dengan menyentuh babi,dalam islam ada perincian untuk bersuci dari najis. Sedangkan wang hasil urus niaga babi yang berkeliaran di pasar-pasar pun masih ada kesan-kesan darahnya,adakah kita peka?. Bagaimana? Terkejut?. 

Islam adalah selamat dan ada penyelesaian untuk semua masalah.


☆☆☆☆☆☆☆☆☆☆☆

Dzikir Dhia

18 Dzul Hijjah 1434

Pengikut yang tidak taasub