Nada dan Suara

...
8:30 PTG

Mereka punya mulut

Mereka punya mulut,biarkan mereka berkata..

Situasi hari ini di premis ku. Sedang melayan pelanggan yang menjual hasil ladang. Pekerja ku yang setia berbisik.. 

"Bang,tadi aku berbual dengan bekas pelanggan kita. Dia kata,harga belian getah kita murah. Kedai kat sana mahal,lebih 30 sen harganya. Dacingnya tepat. Sampaikan orang timbang ( Pegawai timbang dan sukat ) ambil dacing dia sebab ketepatannya dalam menimbang getah."

"Ti,kalau dacingnya kena ambil,tu bukan tepat. Tu menipu namanya. Lagipun harga getah terkawal. Kita tahu dan pelanggan semua boleh tahu harga getah sedunia ini ada turun naik. Jika harga getah turun dan kedai di sana harganya"naik",maksudnya ada sesuatu yang tidak masuk akal berlaku. Manusia boleh buat apa sahaja untuk meramaikan pelanggan. Kita ikut jalan kita. Dan ingat satu perkara,sudah acapkali penguatkuasa datang ke stesen kita menguji alat timbang dengan batu penimbang khas,pernahkah kita di kenakan kompaun? Biarlah kita untung sedikit. Asalkan timbangan kita terjaga. Ingatlah firman Allah swt yang bermaksud..

"Neraka Waiyl bagi orang-orang yang curang dalam jual beli, iaitu orang-orang yang bila menerima dari orang lain, meminta penuh ukuran timbangan. Dan apabila ia menimbang untuk orang lain, mereka mengurangi. Tidakkah mereka merasa (mengira) bahwa mereka kelak akan dibangkitkan pada hari yang sangat hebat (besar) yaitu pada hari ketika manusia menghadap pada Tuhan semesta alam” (Q.S. Al-Mutaffifin 1-6).






Aku sebenarnya sudah lali dengan permainan manusia yang dengki. Jika aku fikir mahu kaya secepatnya,maka inilah jalan yang terbaik "tanpa ridho" Allah swt. Bisa aku menipu semua pelanggan dengan jalan yang tidak halal. Maka hasilnya yang aku dapat juga bakal ku masukkan ke dalam perut keluargaku menjadi haram dan menjadi bakaran api neraka. Perlu apa menipu untuk maju? Dan perlu apa berdengki dalam persaingan perniagaan. Kalah jadi abu,menang jadi arang. 

Dalam hal ini,aku salahkan 100% atas tindakan Lembaga Getah Malaysia ( LGM ) . Angkara mereka membuka ruang atas nama kononnya mengelakkan monopoli .  Apa yang ku tahu dalam pemahaman ku dalam perniagaan ini yang sekian lama kami bina,tidak wujud monopoli. Selama ini dalam kawasan kami ini maju bersaing dengan 4 buah syarikat di dalam kawasan yang sama. Bukan menuduh tetapi jelas tindakan LGM membuka ruang untuk sesiapa sahaja memohon lesen membeli dan menjual getah adalah satu tindakan terdesak mereka untuk menambahkan bilangan pembayar lesen. Untuk info,apa yang aku ketahui,LGM  kebelakangan ini menunjukkan taringnya dengan tidak membenarkan syarikat-syarikat besar seperti MARDEC mengeluarkan lesen mereka lagi. Dan syarikat kami juga adalah salah satu syarikat di kawasan ini yang memperolehi lesen dari MARDEC. MARDEC di ketahui sangat sukar mengeluarkan lesen kepada peniaga-peniaga getah yang lain sekiranya peniaga sedia ada MARDEC berada di kawasan tersebut,pemohon baru perlu memohon di luar kawasan pelesen sedia ada di dalam lingkungan jarak radius 20 kilometer persegi. MARDEC lebih terkedepan dalam memelihara kepentingan pelesen. Berbanding lesen keluaran LGM sekitar 5 hingga 7 kilometer. Itupun LGM masih mengeluarkan lesen pada jarak kurang dari yang di tetapkan bahkan wujud pelesen yang ada stesen timbang berlesenkan LGM pada jarak kurang 100 meter!!. Hantu apa yang mereka pakai ,aku tidak tahu sehingga LGM boleh terlepas pandang..

LGM,aku tidak menyalahkan penjawatmu tapi aku menyalahkan mereka yang berada di atasmu. Penjawatmu hanya hamba. Golongan atasan yang menyebabkan semua ini berlaku. Tidak ada lojiknya bila wujud ramai pelesen,hasil getah akan meningkat. Adakah kamu tidak mengira berapa peratuskah tinggal kawasan getah yang ada di malaysia? Mereka berlumba-lumba menanam sawit. Tahukah kamu wahai LGM,betapa pelesen-pelesen baru bertungkus-lumus dengan modal besar untuk meraih-rebut pelanggan-pelanggan dengan cara yang tidak sihat? Adakah LGM peka semua ini. Mereka ( pelesen-pelesen baru ) tidak kisah dengan nilai dan harga lesen rm 400 setahun itu tetapi mereka menjadi "tidak sihat" dengan modal besar mereka yang perlu di positifkan. Turun padang selalu!! Buatlah pemantauan. Kamu akan tahu betapa songsangnya mereka...

Pengikut yang tidak taasub