Nada dan Suara

...
3:40 PTG

Menentang arus

Ketika aku bukan dalam momentum berlari. Hidup ini biasa-biasa sahaja. Juga hari ini,aku seperti biasa. Tidak seperti dahulunya.



Aku tidak mahu berlari. Jika aku berlari,aku tidak akan berhenti. Ku pasakkan paku azam. Perubahan bukan dari gesaan. Menggesa itu syaitan. Terkejar-kejar. Biarlah mereka ketawa. Aku kenal diriku. Yang kenal diriku maka akan berkata " Kau tetap seperti dahulu,kami hormati kau seperti dahulu".

Argghh.. Jiwa batu pecah dek titisan air yang berzaman tanpa jemu. Kau faham itu? Lagu... Ya.. Gitar usang,kembalilah bernada. Kembali membetulkan apa yang salah. Mari anakku... abi mahu ajari kalian apa itu harmoni. Mempertemukan satu irama tinggi rendah. Tunggu abi pulang. Minda ini tertulis satu lirik lirih kehidupan. Mungkin kamu suka lirik ini. Doakan abi berjaya mencipta getaran nada untuk kamu. Talinya abi sudah ganti. Untuk ku petikkan ia agar kamu bisa mencintai tuhan dengan alunan suara jiwa. Maaf,ummi mu sudah lama pencen biola. Gesekkannya sangat sumbang. kah kah kah. Bengang ummi mu menerima cabaran,lalu dia mengalunkan irama hindustan. 

Wow.. karya terpendam. Bila agaknya?.  Aku menunggu. Mari..kita satukan irama violin dan gitar. Kau jalan dulu..i follow... :)

Pengikut yang tidak taasub